Uncategorized

Hydroxychloroquine Berisiko ke Jantung

Hydroxychloroquine Berisiko ke Jantung, Bahaya sebagai Obat COVID-19. Repurposed drug adalah salah satu program yang sedang dijalankan beberapa perusahaan farmasi di dunia untuk menemukan obat COVID-19. POKER

Secara mudahnya tujuan repurposed drug yaitu mengubah ulang fungsi obat-obatan terdahulu menjadi yang diinginkan. Sebagai contoh obat cacing diujicobakan untuk menjadi vaksin COVID-19. PELANGIQQ

Dari sekian banyaknya obat yang menjadi bagian repurposed drug, salah satunya adalah Hydroxychloroquine. Obat yang dikenal juga sebagai obat anti malaria ini sedang ramai dibicarakan lantaran diasosiasikan menambah jumlah kematian ketimbang menyembuhkan. CAPSA

Berikut ini adalah penjelasan mengenai Hydroxychloroquine tersebut.

Hydroxychloroquine Berisiko ke Jantung

1. Hydroxychloroquine dikenal sebagai obat untuk menangani malaria

Hydroxychloroquine Berisiko ke Jantung, Bahaya sebagai Obat COVID-19?

Dikenal juga dengan nama plaquenil, Hydroxychloroquine yang fungsinya sebagai anti malaria ini sempat dipertimbangkan untuk obat modifikasi anti rematik. Menurut rheumatology.org obat ini mampu mengurangi rasa sakit dan bengkak akibat peradangan. Lebih dari itu Hydroxychloroquine juga digunakan sebagai obat untuk mengatasi penyakit sistem imun. PELANGIQQ

2. Penggunaannya memiliki efek samping

Hydroxychloroquine Berisiko ke Jantung, Bahaya sebagai Obat COVID-19?

Hydroxychloroquine dikenal memiliki efek samping. Drugs.com menuliskan ada banyak efek yang bisa ditimbulkan. Mulai dari diare, urine yang menghitam, sakit kepala, kelelahan, sakit perut, hingga membengkaknya bagian kaki. Satu efek yang menjadi khas penggunaan obat ini adalah kehilangan daya penglihatan sementara waktu.

Pembelaan rheumatology.org adalah efek samping Hydroxychloroquine sangat jarang keluar. Setidaknya untuk kehilangan daya penglihatan, penderita efek ini umumnya adalah orang-orang di atas 60 tahun dengan kondisi menggunakan obat itu dalam dosis tinggi. Itu pun konsumsinya dilakukan selama bertahun-tahun.

Hydroxychloroquine Berisiko ke Jantung

3. Dalam kasus COVID-19, diperhatikan ada data peningkatan jumlah angka kematian akibat obat ini

Hydroxychloroquine Berisiko ke Jantung, Bahaya sebagai Obat COVID-19?

CNN dalam artikelnya yang terbit pada 22 April 2020 mempublikasikan data dari sebuah studi yang dirilis medrxiv.org. Data tersebut menyebutkan dari 368 pasien yang diperiksa, 97 pasien yang menenggak hydroxychloroquine punya angka kematian sebesar 27,8 persen. Sedangkan 158 pasien lainnya yang tidak meminum obat tersebut memiliki angka kematian 11.4 persen.

Laporan dari Los Angeles Times menyebutkan bahwa kematian akibat konsumsi hydroxychloroquine diasosiasikan dengan penyakit dan serangan jantung. Rheumatology.org sendiri tidak menyangkal hal ini, namun dalam artikelnya dituliskan efek yang mempengaruhi jantung sangat langka dan hanya muncul ketika ada penggunaan obat lainnya.

4. Penggunaan Hydroxychloroquine di Amerika terbilang tidak resmi

Hydroxychloroquine Berisiko ke Jantung, Bahaya sebagai Obat COVID-19?

Saat ini Hydroxychloroquine sedang ramai digunakan di Amerika dalam pengobatan COVID-19. Sejumlah setempat menyebutkan bahwa tidak ada jurnal ilmiah yang mendukung bahwa Hydroxychloroquine ampuh menangani virus SARS-CoV-2. Hanya saja, Hydroxychloroquine disetujui oleh FDA (Food and Drug Administration) untuk dipakai menangani COVID-19, namun dengan tingkat kewaspadaan tinggi.

Sampai sekarang peneliti masih mencari obat-obatan untuk menangani COVID-19. Belum ada obat yang sepenuhnya berhasil melawan cang virus H1N1 ini. Ada baiknya kamu tidak sembarangan meminum obat.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *