BERITA UNIK

Waspada Penyakit yang Timbul Setelah Anak Berenang

Waspada Penyakit yang Timbul Setelah Anak Berenang

pelangiqq lounge – Waspada Berenang merupakan salah satu kegiatan menyenangkan dan tentunya disukai Si Kecil. Namun waspada Moms juga perlu tahu sejumlah masalah yang mungkin timbul pascaberenang. Poker online

Masalah higienitas menjadi isu penting ketika membawa anak berenang di kolam renang umum. Meski pihak pengelola secara rutin membersihkan kolam,waspada penyebaran penyakit saat berenang kerap menjadi hal yang tak terelakkan lagi.

Apa saja penyakit yang kerap muncul setelah anak berenang? Simak penjelasannya berikut ini ya, Moms.

1. Diare

Walau rutin dibersihkan, faktanya air di kolam renang umum tetap mengandung sejumlah bakteri, seperti ShigellaCryptosporidiumNorovirusE. Coli, danGiarda intestinalis. Bakteri-bakteri inilah yang bisa menimbulkan penyakit diare. Selain bakteri, air kolam renang juga bisa terkontaminasi parasit dari kotoran manusia. Parasit tersebut bisa menyebar dan tertelan oleh Si Kecil tanpa disengaja.

Faktanya, meski rajin mandi, rata-rata orang memiliki sekitar 0,14 gram kotoran yang masih menempel di bokong. Jika terbilas air ketika berenang, residunya dapat mencemari air kolam renang, terlebih jika memang ada perenang yang tengah mengalami diare. Perlu diketahui, kotoran manusia mengandung jutaan kuman.

Sebagian besar infeksi diare di kolam renang, disebabkan bakteri Cryptosporidium yang bisa hidup di dalam air selama berhari-hari. Bakteri yang satu ini lebih tahan dari efek bakteri ketimbang kuman lainnya.

2. Muntaber

Muntaber atau gastroenteritis setelah berenang pada umumnya disebabkan oleh kelompok bakteri yang sama dengan diare. Cara kerjanya pun hampir sama. Muntaber menyebabkan usus meradang yang kemudian menimbulkan serangkaian gejala masalah pencernaan, mulai dari sakit perut, kram perut, diare, mual dan muntah, hingga demam yang terjadi secara bertahap sekitar satu atau dua hari setelah berenang. Gejala muntaber bisa berlangsung antara 5 hingga 10 hari.

3. Swimmer’s Ear

Telinga kemasukan air! Masalah yang satu ini kerap dialami Si Kecil saat berenang. Meski terkesan masalah sepele, kemasukan air berpotensi menyebabkan infeksi telinga yang biasa disebutswimmer’s ear. Infeksi ini terjadi akibat kelembapan dari sisa air dan bakteri Pseudomonas aeruginosa yang terperangkap dalam telinga sehabis berenang.

Kuman dan bakteri yang berkembang biak meluas dalam telinga Si Kecil dapat menyebabkan telinga menjadi bengkak dan kemerahan yang terasa panas serta nyeri. Dalam beberapa kasus yang cukup parah, telinga juga bisa mengeluarkan darah. Sementara itu pada kasus ekstrem, infeksi telinga ini bisa mengakibatkan demam dan rasa nyeri yang menyebar ke wajah, kepala, serta leher, serta penurunan pendengaran.

4. MRSA

MRSA (Methicillin-resistant Staphylococcus Aureus) adalah sejenis kuman staph yang resisten terhadap antibiotik tertentu. Sebagian besar infeksi MRSA adalah infeksi kulit (jerawat, bisul) yang mungkin dianggap sebagai gigitan laba-laba, berwarna merah, nyeri, hangat saat disentuh, bernanah, dan disertai demam.

MRSA tidak bertahan lama di kolam renang yang memiliki kadar pH tepat (7,2-7,8) dan sudah disterilkan dengan kaporit. Belum ada laporan MRSA yang menyebar melalui kontak dengan air rekreasi. Meski begitu, MRSA dapat disebarkan di kolam renang dan fasilitas umum lainnya melalui kontak langsung dan tidak langsung dengan pengunjung lain yang terinfeksi MRSA.

5. Hepatitis A

Hepatitis adalah peradangan hati yang disebabkan oleh virus. Ada beberapa tipe hepatitis, tapi yang berpotensi mencemari air kolam renang adalah hepatitis A.

Hepatitis A ditularkan dari satu orang ke orang lainnya melalui makanan, minuman, atau air yang terkontaminasi feses mengandung virus. Si Kecil bisa saja tertular hepatitis A saat tak sengaja menelan air kolam yang terkontaminasi virus tersebut.

6. Sakit Mata

Bahan kimia, kuman, bakteri, atau urine yang mungkin berada di kolam renang juga bisa menimbulkan masalah pada mata anak. Tak jarang, mata menjadi merah setelah berenang. Dalam beberapa kasus, mata juga bisa terinfeksi sehingga menimbulkan kotoran atau belek berlebih. 

Sumber : Pelangiqq

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *